Riang bersama buku (update)

Setelah beberapa hari hanya duduk di rumah, akhirnya hajat di hati kesampaian juga pada siang tadi. Rindu yang sudah lama terpendam membuatkan diri tidak sabar untuk menjejakkan kaki ke situ. Mana lagi kalau tidak ke kedai buku.

Alhamdulilah, selepas solat Zuhur saya keseorangan meredah kerumunan orang ramai di Masjid India untuk ke Fajar Ilmu Baru di Wisma Yakin. Ketika sampai, ada beberapa orang pengunjung sedang memilih-milih buku dan kitab. Hati yang tersenyum dan berbunga hanya saya sahaja yang tahu. Sudah rindu benar untuk ke sini. Dari satu rak ke rak yang lain untuk memilih dan membaca buku yang betul-betul ingin dimiliki. Jika tidak dirancang awal, mahu sahaja memborong satu kedai kerana buku-buku yang ada sesungguhnya memang menggoda iman.

Bayangkan dari pukul 3 petang saya sampai, hingga pukul 4.15 petang baru saya keluar dengan menjinjing plastik yang berisi buku-buku. Sememangnya, FIB menawarkan banyak buku-buku terbaik dari Indonesia. Maka, setelah berpusing-pusing dari rak-rak yang ada, akhirnya saya membuat keputusan untuk membeli 5 buah buku sahaja kerana perlu beringat dengan kertas berwarna warni di dalam dompet. Sungguhpun, niat di hati ingin mendapatkan lebih banyak lagi buku lain yang tidak kurang menariknya seperti Kitab Ringkasan Ihya Ulumuddin, buku Pram, buku Dr. Yusuf Al-Qaradhawi dan lain-lain lagi. Ini adalah antara buku-buku yang saya dapatkan ;

1. Supremasi Iran : Poros Setan atau Superpower Baru? (Ali M. Ansari)

2. Rahasia Datangnya Pertolongan Allah (Amru Khalid)

3. Menjala Pahala Dengan Shalat (Imam Al-Ghazali)

4. Israel Menjarah Organ Tubuh Muslim Palestina (Abdi Al-Haqq dan Tim Kajian Zionis)

5. Larangan Berjilbab Studi Kasus di Perancis (Dr Yusuf Al-Qaradhawi)

Hasil buku dari kedai FIB

Dalam masa menunggu tuan kedai mengira-gira jumlah pembelian, saya terpandang sebuah buku yang saya ingin dapatkan yakni tentang sosok peribadi Mustafa Kamal Attartuk yang tidak berjauhan daripada kaunter. Tetapi, memandangkan bajet yang sudah pun ditetapkan, saya meletakkannya semula. Pasti masa akan datang saya membelinya jika masih ada stok. Apabila sudah membayar untuk buku-buku tersebut, baru diketahui bahawa ada potongan 15% bagi setiap buku. Rasa menyesal pula tidak mengambil buku yang lain juga.

Sebaik sahaja keluar dari Wisma Yakin, saya bergegas ke Pustaka Mukmin di Jalan TAR iaitu yang berdekatan dengan Colliseum (pawagam untuk filem Tamil). Kali ini saya cuba menggunakan masa yang ada dengan sebaik-baiknya kerana tompokan awan gelap yang memberat menandakan hujan akan membasahi bumi. Saya perlu cepat jika tidak mahu basah untuk balik semula ke Stesen Masjik Jamek. Di Pustaka Mukmin, saya terus sahaja mencari buku di rak berdekatan kaunternya. Hasilnya saya mendapatkan buku yang saya sudah lama idam-idamkan selama ini. Bukunya adalah ;

1. Turki Negara Dua Wajah (Dr. Abdullah Azzam)

2. From Beirut to Jerusalem (Ang Swee Chai) – versi BI dengan cetakan terkini. Bertanya kepada tuan kedai, tiada versi BM dijual lagi. Sedikit hampa. Mengharapkan ada penerbit sudi menterjemahkan buku ini dalam BM semula.

3. Palestin Masalah Kita Bersama (Dr. Yusuf Al-Qaradhawi)

4. Formula Solat Sempurna (Ust. Zaharuddin Abd. Rahman)

Belian di Pustaka Mukmin

Buku Turki Negara Dua Wajah dan From Beirut To Jerusalem adalah buku yang sudah lama saya carikan. Jika dilihat kepada senarai buku yang dibeli, banyak buku-bukunya berkaitan tentang negara Palestin, Turki dan Iran. Saya amat berminat untuk mengetahui secara lebih mendalam tentang negara-negara ini. Tiga buah negara tersebut adalah antara negara yang kaya dengan sejarah Islam yang cukup menggugah jiwa dan keimanan seseorang Muslim. Khususnya tentang Palestin yang sehingga kini masih mengalami penjarahan ganas daripada tentera Zionis. Bagi negara Turki pula, saya amat berminat untuk mengambil tahu tentang zaman sekularisme yang dibawa oleh pemimpin mereka Mustafa Kamal Attartuk yang banyak melakukan perubahan besar yang bobrok dalam institusi kerajaan negara tersebut sehingga rakyatnya mengalami penjajahan Barat yang merosakkan iman.  Jika dilihat, kini saya terkadang berasa risau tentang negara kita yang seolah-olah mengulangi semula kesalahan besar yang berlaku di negara Turki pada era itu berdasarkan keputusan-keputusan pelik dalam pemerintahan negara kita masa ini. Namun, kini Turki seolah-olah sinar Islam itu kembali cerah di bawah pemerintahan Recep Tayyip Erdogan yang lantang dalam mempertahankan maruah Islam. Negara Iran pula yang paling saya ingin tahu adalah ketika berlakunya Revolusi Iran 1979 dan pemerintahan pemimpin agung yang saya cukup kagumi yakni Mahmoud Ahmadinejad. Bagi saya, walaupun Iran adalah sebuah negara yang dikuasai oleh golongan syiah, namun saya amat kagumi dengan segala usaha kerajaan Iran dalam mempertahankan hak wanita di sana serta perkara lain yang sesungguhnya mematuhi syiar  Islam ke atas penduduknya. Masalahnya kini, segelintir muda-mudi yang terjajah minda mereka dengan dakyah Barat membuat penentangan untuk menjatuhkan Ahmadinejad daripada tampuk pemerintahan. Geram pula rasanya.

Ini hasil pembelian untuk 30 November 2010

Panjang lebar pula entri saya kali ini. Hari ini saya berasa cukup gembira dan riang sekali walaupun poket sudah semakin menipis. Maka, kena berpuasa daripada membeli buku buat sementara waktu selepas ini. Hehe.

Selamat membaca.

Advertisements

3 thoughts on “Riang bersama buku (update)

  1. Welma,

    Hehee..a’ah, selepas 20 hari boleh sahaja melepas geramnya ke Fajar Ilmu Baru. Banyak koleksi buku baharu dan amat menarik.. 🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s