Mabuk buku

Saya adalah penggemar buku. Sangat mencintai dan menggilai dunia perbukuan. Apabila meminati buku, secara langsung gemar kepada membaca. Membaca itu membuka minda. Membaca itu memperkayakan perspektif seseorang kepada beberapa hal. Membaca juga membuatkan diri menjelajah ke dunia yang cukup menghiburkan. Malahan, semakin banyak membaca semakin seseorang itu berasa kerdil kerana merasakan seperti masih kekurangan pengetahuan. Ilmu disingkap oleh para penulis dengan pelbagai cara.

Amalan membaca dalam diri dipupuk semenjak daripada kecil di mana saya masih mengingati buku yang saya paling gemari pada suatu masa dahulu adalah karya Enid Blyton yang diterjemahkan dalam bahasa Melayu. Ia dipinjam dari perpustakaan terdekat. Tambahan, masa kanak-kanak saya juga dihabiskan dengan buku dongeng dan lagenda masyarakat Melayu. Apabila sudah meningkat remaja, bahan pembacaan itu beralih kepada buku yang lebih berat. Masih ingat lagi bagaimana semasa sekolah menengah saya sudah membaca buah fikiran Dato Seri Anwar Ibrahim, The Asian Renaissance versi bahasa Melayu. Masa itu, saya tidak mengikuti suasana politik negara dan hanya membacanya kerana perasaan ingin tahu. Antara majalah yang menjadi santapan minda pula adalah majalah MINDA dan Massa. Sampai sekarang, majalah-majalah tersebut tersimpan rapi dalam kotak peribadi.

Kini, apabila sudah meningkat dewasa dan mempunyai pendapatan sendiri, maka sudah pasti sebahagian gaji diperuntukkan untuk membeli buku. Cuma semenjak sudah berkahwin, pembelian buku dibuat secara bertahap. Jangan kerana buku, isteri dan anak dikesampingkan keperluan mereka. Tapi saya amat suka apabila memasuki kedai buku. Menjejakkan kaki ke dalam kedai buku kadang-kadang membuatkan diri tidak keruan apabila melihat buku yang banyak tambahan lagi jika ada buku yang sangat diidam-idamkan. Kedai buku ibarat syurga kecil kepada pencandu buku. Jika tidak ke kedai buku, kehidupan menjadi tidak ceria. Lebih-lebih lagi apabila mendapat khabar tentang adanya pesta buku dan jualan buku murah secara besar-besaran. Membuatkan diri lagi teruja untuk melibatkan diri.

Apakah sifat lain seorang pencandu buku? Biasanya golongan ini amat gembira jika dapat membeli buku yang sangat dinanti-nantikan dan tidak sabar untuk membaca sekaligus menghabiskannya. Contohnya saya amat menggemari tulisan akhi Faisal Tehrani dan Kang Abik. Apabila membeli buku daripada dua penulis ini, sudah pasti saya mengusaikannya dahulu berbanding buku lain. Lagi, pencandu buku juga gemar memberitahu apakah buku-buku yang mereka beli di halaman blog (jika ada blog) dan menulis resensi buku yang telah dibaca. Perasaan seronok apabila kegembiraan ini turut dikongsikan bersama pembaca tegar yang lain. Di samping itu, golongan pencandu buku juga sentiasa membeli buku baharu walaupun banyak buku dalam koleksi di rumah masih belum sempat dihabiskan. Malahan, ada buku yang masih berbalut kemas di rak buku menunggu untuk dinodai.

Sekarang, saya berada di Kuala Lumpur sempena cuti sekolah. Dan masa ini, memang nafsu untuk kedai buku tidak tertahan-tahan lagi. Kehidupan menjadi serba tidak kena. Wahai kedai buku di Kuala Lumpur, khususnya MPH, Pustaka Mukmin dan Fajar Ilmu Baru (FIB), tunggulah kehadiran saya ke sana untuk berbelanja kerana buku.

Advertisements

3 thoughts on “Mabuk buku

  1. Waalaikummusalam,

    Sememangnya itulah dialami oleh setiap pencinta atau pencandu buku. Pasti Kak Aidura turut mengalami situasi yang sama, bukan? Hehe. Lebih-lebih lagi kak aidura yang sudah jauh memecut dalam senarai Goodreads Malaysia 🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s