Akhir Ramadan

Tinggal beberapa hari sahaja lagi, umat Islam bakal meninggalkan bulan Ramadan yakni bulan keberkatan. Doakan semoga masih diberikan kesempatan umur yang panjang untuk meraikan Ramadan untuk tahun seterusnya. Dan jika diandaikan kita pergi meninggalkan alam yang bersifat sementara ini sebelum tibanya Ramadan akan datang, semoga segala amalan dan usaha untuk mendekatkan diri kepada-Nya pada bulan mulia ini adalah yang terbaik dalam hidup. Semalam, di surau berdekatan seorang ustaz menceritakan bahawa terdapat seorang hamba Allah swt yang sanggup mengambil cuti daripada majikannya pada satu minggu sebelum menjelangnya takbir raya Aidilfitri. Maksudnya, bahawa insan yang kamil ini bercuti dengan tujuan untuk merebut peluang dalam menunaikan tanggungjawabnya sebagai kekasih Allah agar beliau dapat mendekatkan diri kepada-Nya dengan sepenuh kekhusyukan pada sepuluh malam terakhir Ramadan demi merebut ganjaran malam lailatul-qadr.

Dalam al-Quran, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” (Quran, Al-Qadr 97: 1-5)

Kepada mereka Allah memberikan ganjaran kebaikan yang sama nilainya dengan beramal seribu bulan. Firman Allah bermaksud: “Malam al-Qadar itu itu lebih baik daripada seribu bulan” (Surah al-Qadr, ayat 3) .

Sehubungan itu, betapa besarnya hikmah dan ganjaran yang bakal diperolehi oleh seseorang yang beramal di malam lailatul-qadr. Kisah ini nyata sekali membuka mata dan hati kita memandangkan situasi sekarang yang sudah berubah dalam persekitaran hidup komuniti Islam di negara ini. Sebagaimana yang diperkatakan oleh seorang khatib ketika solat Jumaat secara langsung dari siaran TV1 minggu lepas, bahawa di Malaysia sudah tidak asing bahawa tika menjelangnya akhir Ramadan, jumlah jemaah yang berterawih akan mula berkurangan khususnya para ibu yang sudah mula menyibukkan diri membuat persiapan raya di rumah. Semoga amalan ini tidak berterusan pada Ramadan yang seterusnya.

Oleh demikian, kita mengharapkan segala amalan yang dikerjakan mendapat keredhaan Allah swt dan mengharapkan pengampunan atas segala kelalaian dan kesilapan kita dalam segenap aspek yang kita laksanakan sama ada secara langsung mahupun tidak. Kami bakal merinduimu Ramadan. Semoga kita bersua lagi pada tahun hadapan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s