Kembara Bumi Kelantan – Bhgn 1

Cuti persekolahan hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi. Ramai ibu bapa yang mengambil kesempatan untuk membawa ahli keluarga bercuti ke destinasi menarik sama ada dalam negara Malaysia mahupun luar negara. Tidak terkecuali ada yang membawa keluarga balik ke kampung halaman menjenguk orang tua dan saudara mara agar talian silaturahim bertambah kukuh dan erat.

Saya juga tidak ketinggalan mengambil peluang untuk bersia-siar pada cuti sekolah kali ini. Alhamdulilah, pada 7 Jun yang lepas saya, isteri dan mertua serta anak saudara sebelah isteri selamat berkembara ke bumi Kelantan Darul Naim. Pengembaraan tersebut adalah kali kedua bagi saya ke negeri Cik Siti Wan Kembang itu. Kali terakhir adalah pada tahun 2001. Seawal 7.00 pagi, kami memulakan perjalanan dari rumah dan sampai ke destinasi pada sebelah petangnya dengan mengambil alternatif melalui jalan ke Gua Musang. Terasa penat dan lenguh akibat memandu dalam tempoh yang agak lama iaitu sekitar  8-9 jam. Sepanjang perjalanan, didapati beberapa orang pemandu yang memandu dengan sangat laju walaupun di jalan sempit dan berselekoh tajam. Patutlah di dada akhbar betapa kerapnya kemalangan yang berlaku di kawasan ini. Jika hendak cepat sampai, alangkah baiknya kalau bertolak sehari lebih awal. Pada hari pertama, kami lebih banyak menghabiskan masa berehat di hotel dan hanya keluar sebentar makan dan membeli belah di sekitar pasar malam berdekatan Pasar Siti Khadijah.

Pukul 7.00 pagi, lalu lintas masih kelihatan lengang. Gambar

diambil dari bilik hotel.

Pada 8 Jun, kami mengorak langkah pada paginya untuk bergerak ke Rantau Panjang (RP) iaitu satu destinasi yang amat popular dengan syurga membeli belah dengan harga yang rendah. RP merupakan sebuah pekan yang bersempadan dengan negara Thailand apabila hanya dipisahkan sempadan oleh sebatang sungai yang dikenali Sungai Golok. Jarak pekan ini dengan bandar Kota Bharu adalah lebih kurang 40 km dan memakan masa sekitar setengah jam. Sepanjang perjalanan dari KB ke RP, saya dapati rumah orang kampung amat cantik dan kreatif sekali. Oleh sebab memandu, tidak sempat saya untuk mengambil beberapa gambar. Apa yang lebih menarik adalah, di tepi-tepi jalan dipasang satu papan yang tertera lafaz tasbih, tahmid dan takbir di mana ianya amat sukar sekali untuk dilihat di negeri lain. Rasanya hanya di Kelantan sahaja agaknya. Satu usaha yang sangat mulia yang dibuat oleh kerajaan negeri Kelantan untuk memperingatkan pengguna jalan raya agar sentiasa mengingati dan menghargai pemberian Allah swt atas keindahan muka bumi.

bersambung…

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s