Fikir sedalam-dalamnya

Malam Sabtu yang lepas, saya begitu tertarik dengan sebuah drama yang disiarkan di tv3.

Apa yang menariknya? Melalui drama tersebut, kita dapat melihat bagaimana kisah percintaan orang muda yang diakhiri dengan sebuah talian perkahwinan. Persoalannya, adakah pasangan muda benar-benar bersedia untuk membina mahligai mereka demi mengelakkan diri terjerumus ke lembah kemaksiatan? Sememangnya, terdapat banyak kebaikan apabila insan muda mengikat hubungan mereka dengan ikatan yang sah. Tetapi, apa yang dikhuatiri adalah dari segi persediaan mereka. Jika kedua-dua pasangan tidak berkompromi dan tidak bertolak ansur, masalahnya di akhir hubungan berlakulah penceraian dan masalah kahwin lain sehingga kesannya pula ke atas anak2 yang tidak mengerti apa2.

Drama lakonan Fahrin Ahmad dan Syarifah Amani cukup berkesan dan mampu menyampaikan nilai-nilai penting yang patut dijadikan iktibar kepada pasangan muda yang ingin membina keluarga sendiri. Bukan sudah berkahwin, apabila berlaku masalah dalaman, salah seorang pasangan pula mengungkapkan ayat TERIMA LAH SAYA SEADANYA. Kalau begini penyelesaiannya, sampai bila-bila rumah tangga tersebut tidak dapat dibina dengan asas yang kukuh. Tidak pandai memasak. Tidak pandai mengemas. Tidak pandai melipat kain baju. TERIMALAH SAYA SEADANYA.  Jika begini keadaannya, sudah mestinya salah seorang akan makan hati dan menyesal dengan hubungan yang dibina seterusnya menyebabkan berantakan di kesudahannya. Maka, perbaiki lah diri. Lengkapkan diri atas kekurangan yang ada. Bukan hanya menyerah begitu sahaja. Kini, pelbagai sumber boleh diperolehi dengan mudah untuk belajar dan dijadikan sebagai rujukan. Sama ada mahu atau tidak sahaja lagi.

Segelintir orang muda ingin berkahwin cepat kerana tidak mengawal gelora nafsu. Maka, jalan penyelesaiannya adalah perkahwinan. Tetapi mereka tidak memikirkan ia secara mendalam dan berpandangan lebih jauh. Perkahwinan bukan dibina hanya dalam 2-3 tahun sahaja. Sebaliknya, ia perlu dibajai dan disuburi dengan persefahaman dan kasih sayang yang berkekalan hingga ke akhir hayat. Ada pasangan yang baharu, baru beberapa tahun sudah menyatakan kebosanan dan kejemuan serta rindu kepada kehidupan bujang semula. Jika perasaan sebegini masih berdaki dalam diri seseorang, maksudnya perkahwinan itu hanya dibina atas landasan nafsu semata-mata.

Melalui drama ini juga, mengingatkan saya kepada sebuah buku bertajuk Aku Terima Nikahnya yang ditulis oleh seorang pendakwah yang kini semakin dikenali iaitu Ustaz Hasrizal Abdul Jamil. Beliau lebih popular dengan laman sesawangnya Saifulislam.com.  Seterusnya, pada tahun lepas beliau melancarkan buku sambungannya yang bertajuk Bercinta Sampai ke Syurga. Bagi saya, setiap pasangan muda yang ingin membina rumah tangga dalam tempoh awal khususnya kepada lepasan IPT digalakkan membaca karya ini kerana ia memuatkan banyak kisah dan pengalaman sebenar yang mesti dilalui oleh setiap pasangan ketika melayari rumah tangga mereka. Banyak kesedaran dan motivasi yang dapat dijadikan sebagai panduan dan peringatan bahawa perkahwinan itu bukan sekadar keseronokan semata-mata sebaliknya ia memerlukan pengorbanan yang sangat besar demi kemaslahatan keluarga. Dan persediaan itu juga harus terdiri daripada persediaan fizikal, mental dan emosi yang kukuh.

Maka, pasangan yang mempunyai niat untuk melangsungkan pernikahan perlu muhasabah diri dengan sedalam-dalamnya sebelum membuat keputusan. Tetapi, bagi yang sudah betul-betul bersedia ingin melakukan pergorbanan dan sudah pun berazam dengan menanam keinginan menjadi seorang suami dan isteri yang soleh mahupun solehah, pemimpin keluarga yang bertanggung jawab, laksanakan lah dan jangan bertangguh-tangguh.

One thought on “Fikir sedalam-dalamnya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s