Masjid al-Aqsa ditakluk

Israel ditubuhkan sebagai sebuah negara menjelang 1948. Mandat ini telah diberikan oleh Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) kerana mereka merasakan rakyat Yahudi berhak untuk memiliki negara sendiri setelah menjadi pelarian pada dekad sebelumnya. Tanah yang menjadi milik mereka sekarang merupakan sebahagian daripada tanah Palestin yang semakin susut setelah kehadiran puak Yahudi tidak mengenang jasa itu.

Kini, sudah hampir 60 tahun kita masih menjejak di permukaan bumi ini dengan segala rasa simpati dan belas kasihan akan nasib rakan kita di bumi Palestin yang merempat di negara sendiri. Beberapa hari ini, berlakunya satu peristiwa di mana pihak berkuasa Yahudi telah menguasai Masjid Al-Aqsa dengan menghalang kaum muslimin Palestin menggunakan masjid yang pernah menjadi kiblat kepada umat Islam tersebut. Kekerasan digunakan dengan memukuli para jemaah dan menembak peluru gas pemedih mata.

Syeikh Muhammad Hussein, seorang ulama terkemuka dan pemimpin agama, menggambarkan situasi di Al-Aqsa sangat berbahaya. “Para tentera Israel menyerang semua orang, termasuk perempuan dan anak-anak,” katanya.

Betapa tersiksanya rakan seMuslim kita di sana yang sering bersengketa demi mempertahankan kesucian agama Islam yang semakin dinodai oleh pihak yang tidak berperikemanusiaan. Selepas puak Yahudi ini menguasai Masjid Al-Aqsa, kini mereka bermaharajela dengan menguasai sumber air pula sehingga menjejaskan keperluan seharian penduduk Palestin. Mereka hanya dibekalkan dengan penggunaan air yang terhad walaupun bilangan penduduk Palestin berjumlah 2-3 juta orang. Namun, bagi penduduk Yahudi pula mereka dimewahkan dengan sebegitu banyak sumber air walaupun penduduk Yahudi yang berada di Tebing Barat hanyalah seramai 450 000 orang. Kolam renang, menyiram rumput di halaman rumah dan air untuk irigasi penternakan besar di pemukiman Israel dapat digunakan dan dibazir-bazirkan oleh para penduduk Yahudi dan sangat berbeza berbanding penduduk desa-desa Palestin.

Ini merupakan diskriminasi yang keterlaluan dan pihak antarabangsa perlu mengambil berat berkenaan persengketaan ini dengan mencari jalan terbaik untuk membantu rakyat Palestin agar mereka tidak tertindas dengan sewenang-wenangnya. Pemimpin-pemimpin negara Islam pula haruslah berdiskusi dengan membuat keputusan yang berani dan lantang bagi membela umat Islam yang memerlukan bantuan. Bukan hanya dengan melihat mata hati yang buta dan tidak berperasaan.

Sumber lanjut

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s