Mencari Lailatul Qadar

Sesungguhnya kami menurunkannya (Al-Quran) pada malam al-Qadr. Dan apakah kamu tahu malam al-Qadar itu. Malam al-Qadr itu lebih baik dari seribu bulan. Turunlah para malaikat dan ruh (Jibril) ke bumi dengan izin Rabbnya untuk menjalankan segala urusan. Sejahteralah malam itu sehingga terbit fajar

Surah Al-Qadar : Ayat 1-5

Berdasarkan ayat di atas dapat dimengerti bahawa pada malam al-Qadar disebut juga dengan malam yang penuh keberkatan. Sebab pada malam itu Allah mencucuri pelbagai rahmat, keampunan dan keberkatan kepada orang yang beramal dengan khusyuk dan berdoa dengan penuh keikhlasan. Sebagai umat Islam, kita haruslah sentiasa memperbanyakkan amal ibadat pada malam tersebut dengan mengurangkan waktu tidur.

Sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Allah swt melalui surah di atas, malam lailatul qadr itu mempunyai fadhilat dan kelebihan yang amat besar. Faedah dan ganjarannya bagi mereka yang beriktikaf dan beribadat pada malam tersebut adalah menyamai ibadat beriktikaf selama 1,000 bulan atau 83 tahun.

Aisyah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda :

Carilah malam lailatul-qadr pada bilangan yang ganjil di dalam tempoh sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.

Hasan al-Basri meriwayatkan pula bahawa tanda-tanda turunnya malam lailatul-qadr, di antaranya ialah suasana alam pada malam itu tenang, damai dan tenteram, tidak panas dan tidak pula dingin. Cahaya matahari keesokan harinya tidak terik.

Dalam sahih Muslim disebutkan bahawa pada malam lailatul-qadr seramai 70,000 malaikat turun dari Sidratul Muntaha ke bumi. Mereka membawa rahmat Allah memasuki rumah-rumah dan memberi salam kepada orang Islam, kecuali rumah orang yang ada anjing. Apabila matahari naik esoknya, para malaikat ini naik semula ke langit dengan serentak. Sayap puluhan ribu malaikat ini melindungi pancaran panas cahaya matahari, menyebabkan suasana dingin dan tenang.

Sesungguhnya, mari lah sebagai umat Islam kita merebut malam lailatul-qadr ini dengan penuh ketakwaan, menggandakan ibadat kita dan memperbanyakkan doa kepada-Nya agar kita menjadi insan yang diredhai dan disayangi oleh-Nya.

4 thoughts on “Mencari Lailatul Qadar

  1. Boleh tahan juak ustaz kita tok beceramah…
    Alhamdulillah, for at least ada juak k nyejuk mata dari nangga n baca benda yang panas2 jak dalm internet ya..Opss.. jangan pikir panas lain… Poitik n ekonomi yang paling panas nek tok.

    So pok congrate coz dah menyajakan wordpress sendiri. Klak raya jumpa..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s