Ayat-Ayat Cinta

Assalamualaikum warahmatullahi wabaraktuh..

Lewat malam tadi, diriku baru sahaja menghabiskan membaca novel yang menjadi best seller iaitu “Ayat-Ayat Cinta”. Ternyata kepuasan dan keinsafan terbit dari dalam diri. Tidak kusangka penulisnya, Habiburrahman El-Shirazy cukup berjaya mempengaruhi diri pembaca sehingga terkadang diriku tersenyum, geram, sedih dan gembira keseorangan membacanya. Ternyata tulisan beliau mempunyai aura yang begitu kuat untuk menyedarkan pembacanya betapa agungnya cinta itu jika berlandaskan kepada Allah swt. Ku kira ini sudah boleh dianggap sebagai dakwah oleh penulis kepada para pembaca. Arakian, dakwah ini cukup berkesan. Alhamdulilah..

Aku merasakan sudah pastinya ramai rakan-rakan yang pernah membaca novel ini kagum dengan watak-watak yang ditonjolkan. Malahan, watak-watak yang tertulis menjadi inspirasi kepada para pembaca untuk menginsafi diri dan kembali ke jalan yang lurus. Tidak hairan, watak Fahri dan Aisha mahupun Maria menjadi model untuk dicontohi bagi menempuhi kehidupan yang serba mencabar tika ini. Selepas membaca novel ini, terkadang diri ku terpikir adakah sememangnya masih wujud insan-insan seperti mereka ini di dunia ini.? Jikalau masih wujud di luar sana, Allah yubarik fik (Semoga Allah melimpahkan berkah padamu).

Kehebatan watak Fahri begitu mengujakan. Fahri adalah seorang yang miskin tetapi merupakan pelajar yang bijak dan pandai sehingga memperolehi biasiswa untuk mengikuti pelajaran di Universiti al-Azhar. Dia juga seorang amat kuat berpegang kuat pada prinsipnya dan kehormatannya serta kuat agamanya. Namun, beliau juga kepingin untuk berkahwin. Namun, dalam hidupnya dia hanya rapat kepada dua wanita iaitu ibu dan neneknya. Tapi, bila di Mesir..kehidupannya berubah apabila menjadi rebutan empat wanita yang berlainan bangsa dan pegangan prinsipnya. Ini lah serba ringkas watak utamanya Fahri yang begitu aku kagumi. Di dalam novel ini, antara satu kejadian yang paling aku terkesan ialah di mana pada satu saat Fahri terlantar di hospital dan bermimpi menemui Abdullah bin Mas’ud iaitu insan yang Baginda Nabi saw ingin sekali mendengar bacaan Al-Quran darinya..

“Abdullah bin Mas’ud tersenyum padaku, serta merta aku mencium tangannya, ia menyambutku dan memeluk diriku. Ibnu Mas’ud membisikkan syafakallah ke telingaku. Aku mencium bau harum dari jubah dan tubuhnya..”

Semasa membaca novel ini, dalam diriku berkata betapa beruntungnya menjadi insan seperti Fahri. Kejadian ini hanya dapat dialami umat yang jitu iman dan takwanya kepada Allah swt. Bahawa roh orang yang telah wafat boleh bertemu dengan roh orang masih hidup atas keizinan dan kekuasaan Allah swt. Buktinya, kejadian seperti ini diambil oleh novelis daripada kisah keyakinan Rasulullah ketika bermimpi akan berhaji dan membuka kota Makkah.

Satu lagi watak yang memikat ialah watak Maria iaitu seorang gadis Mesir yang berpegang pada Kristian-koptik. Gadis ini seorang pemalu kepada mana-mana lelaki dan berfikiran terbuka kepada ajaran Al-Quran. Mengagumkan, dia telah menghafal beberapa surah seperti surah Maryam dan al-Maidah dan melantunkannya dengan memulai ta’awudz (A’udzubillahi minasy syaithaanir rajiim). Maria merupakan tetangga kepada Fahri di apartmennya. Namun dalam diam, Maria telah jatuh cinta kepada keperibadian Fahri. Dan seluruh rasa cintanya dinukilkan dalam diarinya sehingga dia jatuh sakit. Sukar untuk menceritakan keseluruhannya. Tetapi sekali lagi novelis memberikan kejutan apabila semasa sakit, Maria telah bermimpi menemui Maryam di hadapan pintu syurga sehingga dia dapat mencium betapa wanginya bau-bauan di syurga. …Tika diriku membaca babak ini, sekali lagi aku mengagumi kebesaran Ilahi.

Ya Allah, betapa kerdilnya diriku pada kebesaranMu. Menerusi novel ini, aku cukup terkesan dan menyedari segala kekurangan pada diri. Novel ini telah meningkatkan lagi takwa ku kepada-Nya. Sebenarnya begitu banyak pengajaran dan ilmu yang boleh diperolehi daripada novel ini. Kepada sesiapa yang masih belum membaca novel ini, alangkah baiknya di bulan Ramadhan ini mencari keredhaan dengan membacanya sementara menunggu waktu berbuka. Mudah-mudahan hati dan jiwa kita tenteram dan mengagungkan diri pada kebesaran-Nya kerana novel ini memberikan gambaran Islam itu teduh, penuh cinta, penuh perasaan, sangat menghargai diri wanita dan benar-benar sebuah karya yang luar biasa.

2 thoughts on “Ayat-Ayat Cinta

  1. Saya sudahpun membaca novel Ayat-ayat cinta yang diperkatakan. Tidak dibafikan, novel islamik ini banyak kekuatannya dan secara tidak langsung mendorong saya untuk menjadi orang yang lebih baik. Oh ya! Ada lagi buku-buku lain yang dikarang oleh Kang Abik. Antaranya: Pudarnya Pesona Cleopatra, Di saat Cinta Bertasbih, Di Atas Mimbar Cinta dan Di Atas Sejadah Cinta. Saya pasti jika saudara membacanya, saudara akan tertarik dengan jalan ceritanya. Sekian saja.

  2. Terima kasih. Saya pun kepingin untuk mendapatkan karya Kang Abik yang lain. InsyaAllah, selesai pembacaan buku yang dibaca kini, karyanya Ketika Cinta Bertasbih 1,2 menjadi genggaman.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s